fbpx

Apakah Kita Perlu Sarapan Pagi?

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on print

Meskipun bahasan ini masih dalam perdebatan, para peneliti dan ahli diet setuju bahwa ada jawaban yang jelas bagi orang-orang yang ingin mengoptimalkan nutrisi mereka dan mendukung berat badan yang sehat.

[kkratings]
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on print

Sarapan adalah kegiatan mengonsumsi makanan tertentu di waktu pagi yang banyak disarankan oleh para ahli. Di satu sisi, apakah sarapan memang sepenting itu? Lewat artikel ini kita akan membahas alasan kenapa kita perlu sarapan pagi.

Klaim Tentang Makan Sarapan

Asal usul klaim awal mengenai pentingnya sarapan mulanya berawal dari kampanye pemasaran oleh produsen sereal pada tahun 1940-an, menurut laporan The Atlantic pada tahun 2016.

Niatnya jelas. Alih-alih untuk kampanye kesehatan, hal tersebut bertujuan pemasaran agar produk kacang anggur mereka lebih laku.

Namun, sejak itu, ada banyak penelitian tentang bagaimana makan sarapan mempengaruhi kesehatan dan berat badan, serta kinerja kognitif pada orang dewasa dan anak-anak, menurut klaim Ginger Hultin, pemilik Champagne Nutrition.

Berdasarkan sejarahnya, bukti ilmiah terkait pentingnya sarapan tidak selalu benar. Untuk melihat lebih jauh, berikut paparan seberapa penting sarapan untuk kesehatan tubuh.

Penelitian ilmiah pentingnya sarapan pagi

Apakah Kita Perlu Sarapan Pagi

Meski Anda menghadapi pro kontra terkait ini, penting untuk fokus pada meta-analisis, yang melihat banyak studi tentang subjek yang sama untuk menemukan kesimpulan.

“[Sejauh ini] tampaknya bukti yang paling meyakinkan bahwa melewatkan sarapan menciptakan hasil kesehatan yang lebih buruk bagi banyak orang,” kata Hultin.

Misalnya, dalam meta-analisis dari 45 studi observasional yang terbit dalam Obesity Research & Clinical Practice edisi Januari-Februari 2020. Hasil penelitian tersebut menyimpulkan bahwa melewatkan sarapan ada kaitannya dengan kelebihan berat badan atau obesitas.

Selain itu, melewatkan sarapan, atau tidak makan untuk waktu yang lama, dapat meningkatkan makan berlebihan di waktu lain, kata Hultin.

Pilihan untuk sarapan tidak hanya mempengaruhi berat badan, tapi juga melibatkan kesehatan metabolisme.

Sebuah meta-analisis yang rilis pada November 2015 di Public Health Nutrition menyimpulkan bahwa melewatkan sarapan berisiko 21 persen lebih tinggi terkena diabetes tipe 2. Selain itu, makan sarapan dapat melindungi diri terhadap risiko berbagai penyakit.

Selanjutnya, melewatkan sarapan ada kaitannya dengan kesehatan mental.

“Ada penelitian yang mengaitkan melewatkan sarapan dengan peluang lebih tinggi untuk mengalami depresi dan stres .” kata Samantha Cassetty, pakar nutrisi dan kesehatan yang berbasis di New York City.

Dia menunjuk pada tinjauan sistematis dan meta-analisis yang terbit dalam Nutritional Neuroscience pada Desember 2020 yang melibatkan hampir 400.000 orang.

Data terkait melewatkan sarapan memiliki kemungkinan 55 persen lebih tinggi mengalami tekanan psikologis daripada orang yang sarapan.

Manfaat melewatkan sarapan

Di satu sisi ada juga studi yang menunjukkan pendapat yang berbeda. Meta-analisis yang terbit pada Januari 2019 di BMJ, mereka mengamati 13 orang lewat uji coba terkontrol secara acak.

Hasilnya, peserta yang sarapan memakan sekitar 260 kalori lebih banyak daripada yang melewatkan sarapan.

Meta-analisis lain, yang rilis dalam Obesity pada Juni 2020, juga melihat uji coba terkontrol secara acak. Riset tersebut menemukan bahwa melewatkan sarapan ada kaitannya dengan penurunan berat badan sekitar 0,5 kg selama dua bulan daripada dengan sarapan.

Selaras dengan itu, tidak sarapan sama seperti pola makan intermitern pada zaman modern, yaitu diet populer dengan pola 16:8. Orang berpuasa selama 16 jam dan makan dalam interval waktu 8 jam per hari.

Seringkali, mereka akan mulai makan pada siang hari. Jenis diet ini mungkin menawarkan manfaat kesehatan, termasuk meningkatkan kesehatan metabolisme bagi mereka yang memiliki obesitas atau diabetes, mengurangi risiko penyakit kardiovaskular dan kanker.

Penulis berhipotesis bahwa ini mungkin karena puasa dapat mengubah tubuh menjadi keadaan ketogenik, mendorongnya untuk membakar lemak sebagai bahan bakar, dan meningkatkan kadar gula darah, tekanan darah, dan mengurangi lemak visceral.

Kendati begitu untuk hal ini perlu lebih banyak penelitian lebih lanjut. Satu hal yang pasti bahwa puasa intermiten bukan untuk semua orang.

Terlebih lagi, para ahli kesehatan memperingatkan bahwa pola makan seperti ini memungkinkan akan membuat beberapa orang akan makan berlebihan di kemudian hari.

Berbicara tentang nutrisi, melewatkan sarapan mungkin tidak bijaksana, kata Cassetty. “studi mencatat bahwa orang yang melewatkan sarapan sama seperti mengonsumsi lebih sedikit nutrisi, seperti kalsium, vitamin D , folat, dan zat besi. Bahkan saat ngemil lebih banyak, orang yang melewatkan sarapan tidak mengganti nutrisi dari makanan yang terlewatkan,” katanya.

Penting juga untuk menempatkan pertanyaan ini dalam konteks. “Ada banyak faktor lain yang berperan dalam risiko seseorang terkena penyakit kronis tertentu, apakah seseorang sarapan atau tidak, sehingga sulit untuk menemukan bukti pasti untuk kebiasaan tertentu tanpa melihat gambaran yang lebih besar.” . Elizabeth Adrian, pendiri City to Sea Nutrition

Namun, dia menyarankan kliennya untuk makan pagi agar dapat mengatur rasa lapar, mencegah makan berlebihan, dan makan di pagi hari.

Kesimpulan

Dari semua penjelasan. Apakah kita butuh sarapan? Pada akhirnya, apa yang Anda konsumsi lebih penting daripada makan di waktu-waktu tertentu.

Tidak apa-apa untuk menunggu sampai Anda lapar, bahkan jika itu datang nanti di pagi hari.

Fokus pada makanan nabati utuh yang penuh serat dan kurangi gula tambahan, biji-bijian olahan, dan natrium ekstra, kata Cassetti.

Anda tim mana? sarapan atau tidak sarapan?

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on print

Artikel Terkait:

Berlanggaan Gratis!

Dapatkan pemberitahuan artikel menarik dari Supergoat, dengan berlangganan newsletter dibawah ini. Terimakasih :)

Tinggalkan komentar

Syarat Klaim GARANSI

susu kambing etawa
  1. Konsumen wajib membeli SuperGoat langsung minimal 8 Box.
  2. konsumen wajib minum SuperGoat 2 sachet per hari secara rutin tanpa putus selama 40 hari.
  3. Konsumen wajib konsumsi air lebih banyak. Misalnya 2 liter per hari maka ditingkatkan menjadi 3 liter per hari. (air yang diminum air hangat).
  4. Konsumen wajib menjaga pola makan sehat sesuai kecukupan gizi.

Apabila minum 8 kotak tidak mendapatkan khasiat, uang akan DIKEMBALIKAN 100%

Ingin Jadi Mitra Kami?

Isi form ini dan kami akan menghubungi Anda.

Pastikan data di atas sudah benar, setelah klik Join Mitra, Anda akan dibawa ke chat WA admin, silakan lanjutkan klik kirim dan jangan hapus pesan.

Form Pemesanan Supergoat

Penting!! Pastikan data di atas sudah benar, setelah klik Pesan Supergoat, Anda akan dibawa ke chat WA admin, silakan lanjutkan klik kirim dan jangan hapus pesan.